Senin, 26 Maret 2018

Sambungan Kalok (Edisi Gombalan)

Obrolan WhatsApp

aku : tadi kak vivi ngajak latian nari
-      : jam berapa ini nang?
aku  : katanya jam 5, tpi klo mereka lama pulang, abis maghrib mungkin,
          abis makan antar putri kntor aj
-      : okay
aku  : kak vivinya masih diluar.
          amanlah yang.
          peyang.
          bisa diatur itu.
-       : makasih ya yang.
           kembang loyang.
aku   : *emot ketawa banyak-banyak*
           cepat kali kalo balas dendam.
           sama-sama ya yang.
           *sayang beneran.
-        : aiihh, kek mau ku bongkar kencleng-kencleng oramg ini ah.

Jumat, 09 Februari 2018

Kalok?

Kalok lapar?
Makan.
Kalok ngantuk?
Tidur.
Kalok suntuk?
Baca.
Kalok  sesak pipis?
Pipis. Di toilet
Kalo sesak eek?
Eek. Di toilet
Kalok rindu?
Ketemu.
Kalok sedih?
Curhat. Ke Allah.
Kalok pengen nabok orang?
Tabok. Orangnya.
Kalok marah?
Acak-acak rambut yang bikin marah.
Kalok Jatuh Cinta?
Ngapain?
....


Senin, 05 Februari 2018

Sepotong Kampung Halaman Untuk Ndut

Mungkin akan tampak membosankan, tapi ini kutulis seperti cerpennya Seno ‘Sepotong Senja Untuk Pacarku’ bukan keseluruhan ceritanya. hanya beberapa idenya saja.
***

Kau tau, Ndut. betapapun jenuhnya permintaan kita sebagai anak-anak mereka yang ingin pulang kampung namun belum juga sempat terwujud. Kadang, mungkin karena kita bukan tipe keluarga yang hobi jalan-jalan, permintaan itu sering terabaikan atau bahkan sengaja diabaikan.
Kau juga tau, Ndut. Mereka bukannya tidak ingin mengajak kita, namun, mungkin disaat rezeki cukup,  keringanan langkah belum dipersilakan Yang DiAtas. 

Semuanya serba dadakan, sebenarnya. ajakan ini sudah bermulai dari setelah lebaran tahun lalu. Tenang, Ndut. aku tidak akan melebihkannya. Karena disetiap bahasan, kau pasti ikut merasakannya. Hadir, hanya saja dengan wujud yang betbeda. Tahun lalu itu, rencananya gagal, padahal aku sudah buat catatan kecil di agenda kantor. Rute dan destinasi yang harus dikunjungi. Tapi ya itu tadi, rejeki ada, keringanan langkah belum dipersilakan. Akhirnya tertunda sampai Januari ini. 

*
Girangnya bukan kepalang, tentu bukan aku saja, namun  Kakak Tertua kita dan 3 ponakan yang judes dan cerewetmya minta ampun. Mereka -anak-anak kecil itu ternyata lebih sehat dan kuat dari yang ku perkirakan. Badanku memang lebih besar, tapi tidak buat rasa kantuukku.

Kita berangkat hari Selasa, 23 Januari 2018. Tenang, Ndut. kau ikutan juga, disetiap relung terdalam kami. Belum sempat mengunjungi rumahmu, aih. ampun,Ndut. aku bukan saudara yang baik.
Jam setengah tiga sore kita berangkat, menelusuri aspal yang kian pengat. Malam sampai di kisaran dan singgah makan bakso. Kau tau ndut, ini permintaan adik bungsu kita. dan alhasil setiap makan malam kita makannya bakso😂😂 hahaha. lawak dia ya, Ndut. 
Rabu pagi kita sampai di Dumai-Riau, kita lewat lintas barat, lebih panjang dan lama. hari itu aku ulang tahun, tapi belum ada satupun yang sadar. atau mungkin sengaja tidak sadar. sampai akhirnya, kakak tertua kita ngucapin. Mama nyiumin kening, indah, Ndut. padahal aku tidak memberinya apa-apa, tapi malah dia yang mengucapkan terima kasih. kalo untuk orang tua yang satu lagi, kau taulah secuek apa. Kira-kira, ente inget gak ulang tahun adik yang paling tidak tahan dengan bebauan ini? Ingatlah ya. Kalo gak ingat juga gakpapa. ternyata makin kurang umur, aku sama sekali tidak menginginkan apa-apa. hehehe

Udah rabu sore aja, Ndut. udah memasuki perbatasan riau-sumatera barat dan sampailah ke kelok 9 itu. MashaAllah indah, Ndut. pengen potong landscape buat dibawa ke rumah kakak waktu berkunjung. Kepengennya sampai ke ubun-ubun. kalo kakak ikut, girangnya pasti bukan kepalang. Kalo kakak ikut. ceriwisnyanlebih ceriwis dari ponakan laki2 kita itu. Salah satu ponakan laki2 kita itu, 24 jam gak tidur. di sepanjang jalan aja ada ceritanya, sampai2 neneknya bilang gini “abang itu laki2, jangan sukak kali becerita” atau “jangan lagi ganggu anaknya itu,Moy” Tau kan sbrapa susah dibilanginnya adek kakak ini?
**

Ada moment dimana kami mau foto dgn latar belakang kelok 9 itu. Aku sempat berdetak “Coba ada kakak ya” sepersekian detik selanjutnya, setelah foto jadi. Mama nangis. bencinya, aku tidak peka. Kakak tertua kita yang buka omongan “Mama ingat adek? al fatihah ya ma”
Sejujurnya aku benci moment yang bikin mata panas begini. Aku gak mau kalah oleh kesedihan remeh temeh begini. Jijik gak ndut? ngesok kaliya ?

Ndut.. pengen potong pemandangan ini. Alam, daun hijau dan kelok jalan itu. ada 9 kelok katanya. aku juga tak tau pasti. pengen kasih tunjuk, pengen liatin. biar jadi pemandangan adem kakak disana. Tapi ternyata, ada pemandangan lain yang lebih indah untuk aku potong dan jadi hadiah buat kakak. Kampung halaman kita, Kampung halaman Papa. Tujuan pertama perjalanan ini. Nanti aku ceritain ya. Matanya mulai sembab. Bencik.

Selasa, 16 Januari 2018

Kepo vs Gaul.

Berikut adalah beberapa percakapan antara anak dan kedua orang tuanya. Teringin untuk dijadikan tulisan, biar tidak sekadar menjadi kenangan. *nyengir* karena anaknya bukan anak papanya doang atau anaknya si mamak doang. Anaknya deket sama mamak bapaknya.


Anak (A) ><Mamak Kepo (MK)
*Tempat : ruang tivi pas anaknya lagi cuti
MK: “Si A itu yg orang palembang itu? temannya kak anggie?”
A: *bingung* *mikir* *tersadar*  ih, mamak baca-baca chat hape ya? 
MK: Hahaha, kan gapapa gitu sama anak sendiri. 
A: *alhasil tiap balik ke rumah dari ranah perantauan hape selalu dipakein finger print*

*Saat telponan (Awal Oktober 2017)
A: “Ma, itty mau cuti bulan depan, tapi gak pulang. mau ke jakarta nonton konser Ed Sheeran”
MK: “Siapa itu?”
A: “Penyanyi luar negeri. bagus suaranya”
MK: “Kok sukak kali langsung2 gitu, udah beli tiket pasti kan?”
A: “Hehe, iyaaaaaaa”

*Beberapa hari kemudian, pas lagi telponan
A: “Makkkk, gajadi ke jakartaaa, konsernya bataaaal”
MK: *ketawa ngakak* HAHAHA iyaaa udah tau, kemaren nonton gosip ada info itu, kecelakaan sepeda kan penyanyinya? Mama cerita sama Kak Anggie, kayaknya ini penyanyi yang mau ditonton si putri kak. Alhamdulillah. . .Doa Ibu dikabulkan Allah, Mama doa terus supaya anaknya gak jadi ke Jakarta”
A: ..........

*****

Anak (A) >< Papa Gaul (PG)

*Chat Wa - 15/12/17
PG : udh pulang bgawe put?
        masih dibatam kan?
        kapan ke medan?
A : udaaaahhh
      akhir januarii, lagi apa?
PG : lagi sendiri dirumah !
(terindikasi rindu sama anaknya)

*ChatWa - 25/12/17
A : *kirim foto* caption: kalik aja rindu anaknya.
PG : “kok jelek kali orang btn?”

*ChatWa - 30/12/17
PG: lagi dimana anakku?
A : cari makan paaa
      lagi apa papaku?
PG : nonton tv
A: istrinya mana?
PG: nonton tv juga dikamar. tapi nonton dangdut. papa nonton 86.
        kita alergi nonton dangdut
A: .......


*ChatWa -lupa tanggal
PG : tes
        lu lagi dimana?
A : .....

*ChatWa
Pg : Lagi ap?
A: Kamar pa, papa?
PG: sama, lagi berdua bareng istri.
A: ......


*ChatWa -9/1/18
PG : ada yg mau beli hape papa gak?
A : Kenapa? kok dijual?
PG : bl paket 3g sulit carinya
        yang banyak 4g kata kak anggie,
A : nanti dicari dulu. jadi mau ganti hape apa?
PG : besarnya kayak hp putri, yg gampang mengoperasikannya, yang kemaren pulang pakai warna merah jambu itu kan? iya. kayak itu
A : Hahaha. yaudah
PG : tapi cari kesing tambahanlah. yang warna hitam aja atau warna untuk yg umur 60 tahun put.

*Saluran telepon- 15/1/18
PG : papa lagi sama istri ini dikamar *kedengran ketawa istrinya*
        anak-anak udah pada tidur, cucu juga tidur. jadi tinggal berdua.
A : hahahaha, bikin iri aja sementang anaknya belum punya pasangan.
PG : Iyalah, udah ada? 
A: wkwkwkwkwk
PG : yang penting jangan buru-buru, nanti harus banyak ngobrol sama papa.
A : iya seleksi dulu. jangan gampang luluh ya kalo dibawain duren apalagi sate.
PG : papa udah belajar, cerita lama itu. skrg gak bakal mempan kalo disodorin makanan.


sekian. *geleng-geleng kepala* 




Minggu, 12 November 2017

Resep Lasagna Ala Anak Kos

Tulisan ini dilatarbelakangi oleh musik ed sheeran dan kantuk yang belum kunjung tiba. Jadi, mari kita cerita-cerita saja.

Dimulai sabtu 11 November 2017 kemarin  masih dikantor ngerjain sesuatu. Salah satu teman yang pernah diceritain di blog ini juga nanyak "Malam minggu kemana kita?"
"yaudah masak aja.nantik aku masak pisang nuget" kebetulan akhir2 ini tontonan youtube sama instagram tentang makanan semua. 
trus ada yang nyahut dari  ujung ruangan "lasagna put,lasagna" walah ini abang2 kayaknya dari kemaren2 udh ngidem lasagna kali. beberapa kesempatan ngajakin masak lasagna. walaupun pada akhirnya diaetiap sesi masak, gak pernah bantuin. 😩

baiklah, kita masak lasagna dengan oven pinjaman dari kakak cerewet. Untuk resep dapet dari instagram @andrianda
resepnya udah disalin sendiri ke catatan di hape dari beberapa hari kemaren.

  1. lasagna sheet
  2. mozarella
  3. alumunium foil
  4. oregano/basil kering (optional)
  5. parutan keju
  6. minyak goreng/ minyak zaitun
isian lasagna
  1. margarin
  2. bawang bombay
  3. daging giling
  4. lada bubuk
  5. garam 
  6. saus bolognaise

saus keju
  1. margarin
  2. tepung terigu
  3. susu cair
  4. keju cheddar
  5. gula

cara:
  1. rebus air kasih minyak goreng rebus kulit lasagna sampai lembut
  2. buat isian daging:panasin mentega,masukan bawang bombay,daging cincang,saus bolognaise,lada bubuk,garam,gula, maizena optional kalo mau kental. koreksi rasa.
  3. buat creamcheese cairin mentega, masukan tepung sampe nyatu dgn mentega masukan susu cair dikit dikit aduk smpe cair dan campur smua dan gak gumpal, masukan cheddar keju sampai meleleh.
  4. masukan lasagna ke tpt alumunium foil  timpa dgn isian daging timpa saus keju lakukan poin 4 lagi. paling atas kasih mozarella.
  5. oven 30 menit.
Minggu, 12 November 2017.

Belanja ke swalayan pertama. Tapi gak nemu yang namanya lasagna sheet dan daging giling sapi juga gak ada. jadinya kita pindah swalayan, di swalayan kedua jauh lebih lengkap. kita beli semua bahan tanpa terkecuali. walah, aku ketagihan belanja buat masak. Tapi masih malas belanja di pasar. soalnya ilmu masaknya masih cetek sekali. belum bisa ngebedain mana biji pala, ketumbar,kapulaga,dan sebagainya. Tapi ya nanti dilatih terus yak. Kali aja bisa jadi rejeki.

Selesai belanja langsung ekskusi dengan ngikutin resep diatas. Bedanya gak pakai takaran pasti. semuanya serba kira-kira. Tepung terigu segini, udah kental? cukup? cukup. Kali ini yang bantuin masak ada Bos Gantengny CWO sama teman yg nanyakin malam minggu kemana smaa kakak cerewet. yang ngasih ide masak lasagna tidur. Lupa nama samarannya siapa di blog ini. sisa penghuni rumah lain pada main game. Alhasil tadaaaaa~ 
aku terlalu segembira gini kalo masak, hal baru buat anak manja yang gak bisa apa2 ini. perempuan lemah tak berdaya. sempat hopeless beberapa saat. 

Jadi gak lasagnanya? Hm...Rasanya Taraf Sedang. Buat permulaan lumayanlah. daripada pernah masak sop daging gagal karena nyoba pakek bumbu halus sndiri dan kebanyakan ngasih air. Kulit Lasagnanya kudu di rebus biar lembut. Tadi kulit lasagnanya di rebus sih. tapi kecepatan, karena udh gak sabaran dan udh mau sore. 

Lasagna siap, lupa difoto dan sudah jam 4 sore, sudah pada lapar dan ngantuk dan lelah. Perut sampe nyeri karena telat makan. Dan belum makan nasi, kebiasaan orang indonesia padahal kalo dipikir kulit lasagna dari tepung dan karbohidrat. tapi kalo belum makan nasi belum makan. 
Cerita saat makannya gak usah ditanyak. Sejujurnya, menurutku rasanya gak spesial tapi diluar ekspektasi dan masih bisa dimakan. Kesalahannya karena kulit lasagna kurang direbus lama aja. 

Tapi tadi abis. gak abis sih, ada sepotong sisa. sudah pada kenyang dan tebodoh. 
Tapi lumayan buat asah kemampuan belajar memasak. Besok-besok pengen masak yang lain. nyoba resep baru, sampe mahir gatau kapan sampe belanjanya di pasar sampe pakek bumbuyg bisa ditakar sendiri. sampe gitulah. taulah sendiri yakan. *nyengir*

Assalamualaikum. senyumin aja dulu. Abistu cari alasan *emot hati*
 
blogger template by arcane palette