Minggu, 12 November 2017

Resep Lasagna Ala Anak Kos

Tulisan ini dilatarbelakangi oleh musik ed sheeran dan kantuk yang belum kunjung tiba. Jadi, mari kita cerita-cerita saja.

Dimulai sabtu 11 November 2017 kemarin  masih dikantor ngerjain sesuatu. Salah satu teman yang pernah diceritain di blog ini juga nanyak "Malam minggu kemana kita?"
"yaudah masak aja.nantik aku masak pisang nuget" kebetulan akhir2 ini tontonan youtube sama instagram tentang makanan semua. 
trus ada yang nyahut dari  ujung ruangan "lasagna put,lasagna" walah ini abang2 kayaknya dari kemaren2 udh ngidem lasagna kali. beberapa kesempatan ngajakin masak lasagna. walaupun pada akhirnya diaetiap sesi masak, gak pernah bantuin. 😩

baiklah, kita masak lasagna dengan oven pinjaman dari kakak cerewet. Untuk resep dapet dari instagram @andrianda
resepnya udah disalin sendiri ke catatan di hape dari beberapa hari kemaren.

  1. lasagna sheet
  2. mozarella
  3. alumunium foil
  4. oregano/basil kering (optional)
  5. parutan keju
  6. minyak goreng/ minyak zaitun
isian lasagna
  1. margarin
  2. bawang bombay
  3. daging giling
  4. lada bubuk
  5. garam 
  6. saus bolognaise

saus keju
  1. margarin
  2. tepung terigu
  3. susu cair
  4. keju cheddar
  5. gula

cara:
  1. rebus air kasih minyak goreng rebus kulit lasagna sampai lembut
  2. buat isian daging:panasin mentega,masukan bawang bombay,daging cincang,saus bolognaise,lada bubuk,garam,gula, maizena optional kalo mau kental. koreksi rasa.
  3. buat creamcheese cairin mentega, masukan tepung sampe nyatu dgn mentega masukan susu cair dikit dikit aduk smpe cair dan campur smua dan gak gumpal, masukan cheddar keju sampai meleleh.
  4. masukan lasagna ke tpt alumunium foil  timpa dgn isian daging timpa saus keju lakukan poin 4 lagi. paling atas kasih mozarella.
  5. oven 30 menit.
Minggu, 12 November 2017.

Belanja ke swalayan pertama. Tapi gak nemu yang namanya lasagna sheet dan daging giling sapi juga gak ada. jadinya kita pindah swalayan, di swalayan kedua jauh lebih lengkap. kita beli semua bahan tanpa terkecuali. walah, aku ketagihan belanja buat masak. Tapi masih malas belanja di pasar. soalnya ilmu masaknya masih cetek sekali. belum bisa ngebedain mana biji pala, ketumbar,kapulaga,dan sebagainya. Tapi ya nanti dilatih terus yak. Kali aja bisa jadi rejeki.

Selesai belanja langsung ekskusi dengan ngikutin resep diatas. Bedanya gak pakai takaran pasti. semuanya serba kira-kira. Tepung terigu segini, udah kental? cukup? cukup. Kali ini yang bantuin masak ada Bos Gantengny CWO sama teman yg nanyakin malam minggu kemana smaa kakak cerewet. yang ngasih ide masak lasagna tidur. Lupa nama samarannya siapa di blog ini. sisa penghuni rumah lain pada main game. Alhasil tadaaaaa~ 
aku terlalu segembira gini kalo masak, hal baru buat anak manja yang gak bisa apa2 ini. perempuan lemah tak berdaya. sempat hopeless beberapa saat. 

Jadi gak lasagnanya? Hm...Rasanya Taraf Sedang. Buat permulaan lumayanlah. daripada pernah masak sop daging gagal karena nyoba pakek bumbu halus sndiri dan kebanyakan ngasih air. Kulit Lasagnanya kudu di rebus biar lembut. Tadi kulit lasagnanya di rebus sih. tapi kecepatan, karena udh gak sabaran dan udh mau sore. 

Lasagna siap, lupa difoto dan sudah jam 4 sore, sudah pada lapar dan ngantuk dan lelah. Perut sampe nyeri karena telat makan. Dan belum makan nasi, kebiasaan orang indonesia padahal kalo dipikir kulit lasagna dari tepung dan karbohidrat. tapi kalo belum makan nasi belum makan. 
Cerita saat makannya gak usah ditanyak. Sejujurnya, menurutku rasanya gak spesial tapi diluar ekspektasi dan masih bisa dimakan. Kesalahannya karena kulit lasagna kurang direbus lama aja. 

Tapi tadi abis. gak abis sih, ada sepotong sisa. sudah pada kenyang dan tebodoh. 
Tapi lumayan buat asah kemampuan belajar memasak. Besok-besok pengen masak yang lain. nyoba resep baru, sampe mahir gatau kapan sampe belanjanya di pasar sampe pakek bumbuyg bisa ditakar sendiri. sampe gitulah. taulah sendiri yakan. *nyengir*

Assalamualaikum. senyumin aja dulu. Abistu cari alasan *emot hati*

Rabu, 06 September 2017

Ratu di Negeri Sendiri

Aku punya buku keren. judulnya "Pantang Mati Gaya" karya Miss Jinjing. Belum selesei kubaca. Ada di rumah di Medan,  Kalo nanti udah selesei aku baca, boleh nanti dibagi sama kamu. kalo kamunya cewek, aku kasih percuma. Tapi kalo kamunya cowok, tolong ajak aku jalan-jalan. *nyengir*

Jadi, pada suatu bab di buku itu, ada cerita dari Miss Jinjing yang harus kerepotan saat ikutan sbig sale disalah satu mall gedek dijakarta. kerepotannya ialah, isi tas pribadi yang harus dikeluarin dan diperiksa dulu, trus tas dititipkan ke security sampe-sampe dipantau dengan sinis oleh securitynya. Lalu apa guna cctv dan bagian pengamanan yang dipasang? -bener ugak, pikirku. Terus juga, Miss Jinjing berpesan, kita harus menaruh kepercayaan dengan sesama, seperti di negara lain, pada santai tapi sesuai prosesur keamanan. Masak di negeri sendiri dicurigai? Gitu. 

Aku setuju. kenapa kita sering dicurigai di negeri sendiri ?

Aku mau cerita lagi. Beberapa waktu yang lalu, aku sama salah seorang teman pergi makan di salah satu junk food, terus maaf, kalo boleh jujur. pelayanannya kurang sekali waktu dihadapan kami. Tidak senyum. Tidak Ramah.

Tapi, saat kami sudah selesai memesan, pelanggan sesudah kami yang memesan, berpakaian necis,klimis, dandan full dan wangi, aling-aling langsung disenyumin, diberi salam terlebuh dahulu, ya gitulah. jauh berbeda dengan pelayanan yang kami terima. Jujur, ngeliatnya kecewa. Jujur aja, seolah-olah dan seakan-akan, huft. aku pribadi ngerasa di beberapa kesempatan, sering kali kalo orang 'kita' yang belanja sering dianggap remeh. Ntah perasaan kita doang atau gimana. hmm. .

Si temen cerita lagi, waktu datang ke sebuah restoran, si temen mintol pelayan  buat bersihin meja, namun tiga kali panggil, belum ada juga pelayan yang datang ngebersihin meja. Trus, ada pelanggan baru yang datang, trus mintol dibersihin mejanya, salah sau pelayan langsung sigap buat ngebersihin mejanya. Dongkol bukan main si temen ini. 
"Kesel aku kan, Put. Dikiranya aku gak punya duit buat mesan. padahal aku perhatiin, lebih banyak aku lagi yang pesan daripada yang disebelah. sementang gaya aku biasa aja" Wajar. aku memahaminya. 


Pernah suatu seketika, aku berpergian sama si temen ini ke negeri singa. karena letaknya deket dengan batam dan yaallah tiket kapal ppnya murah kali, jadilah kalo kepengen liburan singkat dengan budget murah main-mainnya ke singapur. Bukan karena kelebihan duit, atau orang kaya bla bla. duh semoga kalimat diatas tidak terkesan pamer atau sombong ya. Hehe-

Jadi waktu main-main ke singapur, kami ke mall marina bay sands, jujur, no makeup, cuma pake topi,jilbab,kaos,jeans dan flat shoes seadanya. si temen juga gitu, jadilah kami keliling2, trus lagi pada sale Besar2an. Kami masuk ke salah satu toko brand ternama dan mulai coba-coba cari sesuatu yang murah. iyakan? apa yang dicari orang saat sale? Dari bebrbagai kalangan dan profesi, kalo ada barang sale pasti yg dicari yg paling murah dan mempuni sesuai selera. Ramenya khanmaen, jadi beberapa kali aku mintol dengan Mbak-Mbaknya buat cariin size yang pas dikaki aku. Bahasa Inggris terbatas, tentu aja lebih banyak pakek bahasa isyarat tangan. Trus jeng jeng jeng, kami  beli satu  barang yang emang udah diincar dari awal puasa. Dan jujur saja, waktu keluar dari itu toko, dengan nenteng salah satu plastic bag dari brand ternama, agak sombong sikit yakan. Pas mau keluar dari mallnya, disepanjang jalan, semua sesembak dan seseMas dari brand lain untuk manggil masuk ke toko mereka. Kalo diterjemahin ke dalam bahasa Medan gini: "Apa cari,Kak? masuk dulu sayang, pilih-pilih dulu kak" (dalam versi inggris" Terus kami juga dapat senyum gheratis. "Please,Come In, Miss". uhuk. 

"Ini karena kita nenteng beginian pelayan yg lain jadi pada ramah". si temen mengiyakan. 

Gitu kan, When Penampilan always segalanya. Padahal terkadang yang belanjaa besar2an mereka yang seadanya saja. yang sederhana. Dan kenapa harus diliat dari penampilan tetlebih dahulu? 

Mungkin, pribadi kita sendiri yang harus memperlakukan orang dengan hangat dan kita akan diperlakukan lebih hangat dari itu. Semenjak kerja gini, aku mbokya harus belajar melayani lebih baik dan gak pandang bulu. Gimana kalo orang tua kita yang digituin? 

Penampilan bukan jadi acuan kamu nilainya 100, kamu harus diginiin, kamu dibegituin. Orang kaya heneran juga kbanyakan lebih sederhana kok. 
Mari belajar jangan membeda-bedakan dan membanding-bandingkan. Aku belajar duluya. 

Assalamualaikum,Maifrends. 

Jumat, 18 Agustus 2017

Bahagia = Bukan Uang

"Tahun ini, sering kali kau pulang. Mau lamaran?"

"Lamaran? iyaaaa, mauuu. mau kalilah. tapi nantik, kalo udah ada yg nyetopin jalan-jalan"

**

Sebagai anak rantau. Dan finally, tahun ini w sangat menikmati itu. Jadinya, tiap kli ada kesempatan buat pulang ke rumah. rumah orang tua, jadinya ya disempatin. Masalah finansial? ya bokeklah. gak mungkin pulang gak untuk ngabis-ngabisin duit.
** 

"Ajak mama papa putri sekali-kali keluar makan sekeluarga. jalan kemana gitu. kapan lagi yakan"
"Gamau mereka looh, capek ngajaknya"

***

Alhasil, klo pulang aku selalu ngebujukin mereka buat begini begitu. Jalan sini jalan kesitu, Alasannya tetap sama : sayang duitnya. udah masak dirumah aja. 
Aku mikir. sampe minggu lalu pas lagi dirumah aku juga ngajakin mama 
"Ma, nonton yok. bertiga aja kita. kencan sama anak gadis. Ada film hantu.annabelle, eh gak usah, nanti cari yg indonesia aja."
"Moy, coba dipikir. Sekali keluar berapa, ongkos, makan bla bla bla. kita masak aja ya."
Terus akunya kesal karena sering ditolak muluk. Tapi abis itu yaudah diem aja.

Niat ngajakin jalan refreshing buat mereka berdua biar bkin bahagia sedikit aja ternyata itu gak berarti dimata mereka. Bukan itu yang mereka pengenin. Termyata ngebahagiain mereka caranya gampang kali. Dan jawabannya baru aku ketemu 2 minggu saat cuti awal agustus kemarin..

Buat papa, cara ngebahagiainnya bukan dengan ngajakin pulang kampung, jalan-jalan atau beliin doi rokok. Cara temahal ngebahagiain doi ternyata bukan beliin baju dari brand yg diatas lima ratus rebuan, tapi malah ngedengerin doi cerita panjang lebar dan ngerespon layaknya temen biasa. Gilak. aku bengong.
Permah suatu hari dia bilang :"Papa maunya, putri belajar masak, belajar bersihin rumah"
w jawab : "Ih, itty disana masak kok pa,"
Dan alhasil. Selama cuti kerjaan papa cuma :"Put, masaki  indomie yang enak itu ya" 
"Put, gorengin ubi"
Dimata kita itu murah banget. tapi dimata doi. Maaahaaaaallll! 

Suatu malam karena belum ngantuk, udah jam 12 lewat, aku malah nagih cerita masa muda doi. Kagak berenti cerita cuy, ngekeh2 diruang makan ketawak berdua. Yang lain udah tidur. Berharga.Priceless. 

Buat mama, caranya beda lagi. doi senang amat kalo anaknya ikutan doi slat ke mesjid, anaknya yang pemalas ini, harus banyak berbenah.

Ternyata, pola pikir kita berbeda. Cara kita belum tentu benar. Ternyata yg aku kira cara ngebahagiain mereka buat sekedar ajak makan atau nonton atau liburan kesini dan kesitu itu salah. Itu cuma pengennya kita sebagai anak. Tapi pengennya mereka itu hanya sekedar untuk ditemanin dan dipeduliin gitu. 
Haduh, kenapa kalian berdua imut sekali.ma,pa.

xoxo

Kamis, 27 Juli 2017

Terluka,Tersayat,Tergores.Ouch!

Assalamualaikum
Selamat Pagi
Perkenalkan saya pegawai plat merah.
**

Bangga?
iya. Mama sama Papa ikutan bangga ya, biar kita bangganya rame-rame. biar putri gak sendirian.

Senang?
Senang. walaupun sesekali mengeluh. walaupun terkadang punya pikiran ingin resign. Sebelum kerja disini, kerja gantiin pegawai yg lagi cuti hamil selama 9 bulan. jadi ada 3 orang pegawai yg sudah saya gantiin posisinya saat mereka lagi cuti hamil. Namun sebelum jadi pengganti pegawai cuti itu, profesi  pertaama saya setelah dinyatakan lulusd d3 ialah jualan buku.

Menikmati? 
Teramat menikmati. Ini saya buktikan lewat bersyukur. membeli moment2 liburan yang waktu jadi penjual buku atau gantiin ibu2 hamil blm bisa saya wujudkan. membeli barang-barang yang saya inging tanpa harus berpikir panjang atau meminta tambahan uang dari mama/papa.

Terima kasih, Ya Rabb. Atas izinmu, ijazah pendidikan kepakek. walaupun gak sesuai sesuai kali sama yang ada di ijazah. Tapi buktinya, ijazahnya beneran kepakek. masih ditahan di kantor pusat karena masih terikat ikatan dinas sampai akhir tahun ini.

Cerita berikut ini, bukan karena bukti saya tidak bangga,tidak senang,tidak menikmat profesi yang sekarang. Ini hanyalah cerita dari sisi perasaan lain saya saja.
***

Saya lahir dari keluarga keturunan minang. Apa cirikhas orang minang? perantau, pedagang atau pande berjualan, menyebar kemana2 dan jago masak. namun sayang disayang, keluarga saya pribadi berbeda dengan keluarga minang lainnya. Keluarga saya drngan keluarga Kakak dan Adik mama berbeda. kami tidak bisa mahir berbahasa daerah minang, dan kami juga tidak pandai berdagang/menjadi indrpenden dalam meniti rejeki.Turunan keluarga mama rata2 menjadi prdagang. tapi tidak bagi kami. Suami mama bekerja selama 40tahun hidupnya. Dan Mama menjadi ibu rumah tangga. sesekali waktu mama memang menyibukkan diri dengan berdagang seperti jualan elektronik jaman aku belum sekolah, jualan kue, jualan makanan, jualan pempek jualan popcorn, jualan pecah belah kebutuhan rumah tangga yang terakhir. nungkin dalam pernikahannya ada 20 jenis penjualan yang digelutinya. aku tidak memandang sebelah mata tentang jobside mama itu. No!No! 

Ternyata sifat itu menurun kepada akyu, kepada kakak kakakku. 
Sampai saat ini, aku juga sudah menggeluti dunia penjualan lebih dari 10 jenis.Dari jaman sd: jualan kertas binder, ikutan bawa popcorn ke sekolah sm kelas ngaji. waktu smp aku lupa pernah jualan apa aja. Zaman SMA spertinya hanya jualan pulsa dan jaman kuliah yang paling banyak menggeluti dunia jualan antara lain: jual keripik pedas, jual jco, buka stand jual pop ice di kampus, jual baju bekas/monja, dropship baju2. yang paling serius kutekuni jualan monja sampai punya fanpage di fb. dan selepas kuliah waktu lagi nunggu ijazah, berkat ikutan komunitas klub buku medan, aku jadi jualan buku. Dan ini yang paling aku senangi. 

Kira2 4 bulanan jualan buku, yang tadinya sebulan untung 50-70rb, dibulan ke empat nyambi jadi pegawai yg gantiin cuti hamil aku bisa dpet umtung 1jt, dan sampai akhirnya aku keterima di Bank Plat Merah. Dan itu semua kutinggalkan.  :')

Kalo liat olshop yg jual buku kayak standbuku atau demabuku itu kadang irinya bukan kepalang. aku pernah merintis seperti mereka dan bahkan mereka sekali dua kali suka sharing ttg jualan dengan aku. Duh sukses kalian berdua ya. 

Dan hari ini, hari keempat aku mulai jualan lagi. Tentu saja selama tiga tahun kerja di bank plat merah, sesekali aku nyoba jualan dari mulai jualan pulsa,jualan baju, pakaian tiittt dan akhirnya yang sekarang aku jualan buah potong dikantor :))
***

Dari hari pertama jualan buah potong, tangan kanan tersayat pisau dua kali, ada aja yg kepotong (tangannya) bukan buahnya. Tapi ntah kenapa, ngeluh gak terucap. malah kekeh sndiri smbil bersihin darahnya. Sepulang kerja nyempetin cari buah buat dikupas besok pagi. Trus Abis mandi yang biasanya sering leha2 nonton tv dlu malah kadi sibuk bermain dengan pisau, mulai siapin buah dan lainnya, bungkusin buahnya. Dan itu semuanya dikerjakan dengan happy.  Teramat happy. hrhehe. 

Semoga ini jadi pengalaman yang berharga dikemudian hari. terima kasih atas pembelajaran hidup ini Ya allah, mau mau lagi gini terus, usaha selain kerja dikantoran. usaha terus sampe gagal, jadi ntar si gagalnya malaas nyamperin, gantian si sukses yang nyamperin. Semangat aku emang sukak ganti2 gitu, ntar kalo lg down baca tulisan ini aja. semoga smngat usahanya bangkit lagi trus trus ada trus. 
sampai hari ini, setelah barusan nyatet, ada  8 sayatan di tangan kanan dan kiri. masing2 syaatan itu pedih coy! kalo kena air sakit, mandi udh lewat dua hari juga masih sakit. dikasih lotion sakit. dikasih itu2 taiser juga sakit. tapi aku gak nyesal. hahahaha.
Lucu gaes. suwer,. 

semoga rejeki baik itu menghampiri dengan usaha yang baik yes.
Jangan berenti berusaha apapun itu. Kalo lagi badmood. nikmati moodnya. Nanti kalo semangat mulai giat lagi. 

Dadah.
xoxo.

Jumat, 21 Juli 2017

Gluguslalala

Ada yang aneh dari gerak-gerik yang ditampilkan. Ada yang meyakini kedekatan sudah baik, namun ternyata telah slah berprasangka. keliru memang bukan kesengajaan. tapi keinginan yang tidak terucap. Nyatanya, hanya satu pihak yang ingin berkebaikan seperti ini. 

Malu iya, Lucu iya. dikira sudah cukup ternyata tidak. Mungkin karena aku terlalu berperasa. Atau, gerak-gerik ku yang salah kaprah. 
Dilain kesempatan baik yang kiranya bisa aku katakan. Hatur maaf kuingin sampaikan. Tapi, berpegang gengsi sudah jadi kedudukan kedua dikepalaku.

Rasa-rasanya, aku yang terlalu perasa. terlalu memaksa mendahului perasaan. baiklah. aku ingin seadanya aku, tapi nyatanya tidak berlaku ketika masuk ke ranah itu.
Baiklah, aku ingin semaunya aku, tapi nyata maumu tidak begitu.

Aku hanya ingin dekat. mengadukkan kedekatan ini ke arah yang mungkin hanya satu pihak saja yang menginginkannya.
Baiklah. terima kasih telah berperan sempurna. 
Aku sedang berusaha mengikuti permainan berbalik arah. 

xoxo
 
blogger template by arcane palette