Sabtu, 03 Juni 2017

Mirip

Kak, itty mau cerita.
Jadi tadi itty belik bukaan puasa. beli bakso bakar deket kos. naik kereta dan padatnya ampun kali karena udah jam setengah enam lewat yakan. terus udahlah tebeli bakso bakarnya lima bijik. itty mau diet. badan kita udah mirip sekarang. nah pas itty keluat dari pasar kaget itu, eh gak sada didepan kereta itty ada cewek yang miriiippp kali aama kakak. 

Secara hukum berkendara dijalan, itty bisa aja nyalip itu cewek dari lajur kanan. Tapi itty mau menikmati pemandangan didepan mata itu. 
Tingginya samalah menurut itty, gendut2nya jugak sama. yg paling menarik perhatian itu potongan rambut kelen juga sama, ikal bergelombang. Dan tau gak sih ndut, percaya gak percaya kalo lagi ngaca itty ngerasa udh mirip kakak. rambut yang tdinya lurus karena sering diikat jd bergelombang, badan juga udh ngembang. trus balik ke cewek yg didpan itty, kenangan2 akan kakak muncul. kenangan kita yg slalu cengenges2an kalo diatas kereta. ketawak kakak yg khas tiap itu ngelawak garing. how missing you ndut. 

pada akhirnya, udh mau nyampe kos, air mata itty netes, susah buat gak nangis. tpi ditahan karena masih puasa. efek angin kenceng juga kalikya. 
gitulahyakak. adek kakak ini kalo dipikir2 asik mau nyalahin diri terus. dirunut2 kenapa ya kok kakak duluan. itty mau pamer gak bisa lagi, itty mau ngejek gakbisa lagi. itty yg jadi bhan ejekan kakak juga gak bisa lagi. 
Tapi kata Allah : wama indallahi khoir. 
Sesungguhnya, apa yang disisi Allah itu lebih baik. Dan kakak sudah disisi-Nya. 
seharusnya itty gak harus mencemaskan kakak terlalu banyak. Malah harus cemasin diri sendiri. yang masih gini-gini aja. yg masih jauh dari kata baik. 


Inget ya kak, segala ucapan kakak itu ilmu hidup buat itty, selow ya. itty nanti bisa masak kayak kakak yg udh punya bakat alami masak. apapun itu yg baik, sedang diperjuangkan.
jangan sungkan2 masuk ke mimpi. bentar lagi lebaran, gakbisa siapa yg  banyak2an THR lagi. 



Wama indallahi khoir.
wama indallahi khoir.



Jumat, 05 Mei 2017

perasaan gamang

Dengki tidak akan menjadikanmu dewasa sama sekali. 
Marah tidak menjadikanmu lebih lega dari sekedar keluar kamar mandi. 
Mengumbar tidak membuatmu dihargai lebih.
Nyinyir tidak akan menjadikanmu didengar.
Berpendpat negatif malah akan menjatuhkan diri sendiri
Mengurusi hidup sendiri sudah sebegini repot.
Tidak berpuas diri itu sifat manusia.
Sabar ada batasnya?
Buatku: sabar harus pada tempatnya.
.**

Kalimat diatas ialah sekedar ucapan lain dari sepenggal "bodo amat"
Semoga hati tidak berdetak lebih kencang mulai besok ya. 


Rabu, 01 Februari 2017

Tempat Ternyaman Buat Baca

Sebagai pegawai yang biasa-biasa aja, kadang pekerjaan bisa banyak kadang pekerjaan bisa dikit banget kadang pekerjaan bisa nggak ada banget. Tapi, kapan saat pekerjaan bisa mggak ada banget? saat kamu terus2an mengeluh trus nunda pekerjaan trus dipecat. Udah tinggal nyari cowok kaya aja yang mau nikahin.

Jadi, untuk beberapa waktu senggang, aku nyempetin baca. Terserah baca apa, baca buku kek baca majalah kek baca pengumuman kenaikan gaji kek baca isi hati kamu kek. Bacaan yang terakhir sulit. aku belum bisa, baca isi hati semdiri aja aku masih plin plan banget yakan ya, maaf yaaa, kesibukanku bertambah satu: baca pikiran kamu.

Buat akyu, baca itu jadi kegiatan penghilang suntuk nomor satu  aebelum nonton film/drama/kamu yang lagi berbunga-bunga karena punya pacar. 

Dan. .  aku punya tempat ternyaman buat kegiatan ini, bukan di rumah, bukan di kos, bukan di kafe bukan di hotel. Karena kalo di rumah keseringan diganggu ponakan, di kos keseringan ngantuk karena bacanya sambil goleran, di hotel jarang banget baca karena karang mginap di hotel atau dipesawat juga gak enak sbnrnya buat baca,

Trus dimana? 
Di KANTOR! 
tapi bukan di meja kerja, karena tetap annoying buat sebagian teman yg lagi kerja. 
Pojokan ternyaman buat baca buku di seluruh tempat yang pernah aku datemgin ialah PANTRY KANTOR. apalagi kalo pas lagi sunyi sepi.
Bearasa punya dunia sendiri. bisa fokus, cahaya mataharinya pas, tenang. Semoga tikus dan anak pinaknya tidak muncul.


Minggu, 22 Januari 2017

Drakor Astagfirullah

Emang kampret kali drama korea sekarang ini ya. Bisanya bikin waktu tidur berantakan dan buat single syariah seperti saya bisa bkin yang tadinya gak punya kriteria cowok idaman jadi punya cowok idaman yang tentu saja tipe2 ala ala cowok korea. kepribadiannya maksudnya bukan fisiknya, takut kesaing kalo punya pacar lebih metroseksual dibanding kita. Kalah cantik ntar, yakg ada keki kalo lagi jalan, dikira majikan sama pembantu -___-

Jadi, semisalnya drama korea itu bisa lebih realistis gak usah terlalu drama gak ush terllalu yang kaya jatuh cinta sama yg miskin dan netah kenapa yang miskinnya selalu jadi pihak pesakitan dan ataupun ada yg miskin jatuh cinta sma miskin tapi kenapa tiap kali gamti scenen selalu ganti baku? banyak bener bajunya. 

Kalo aku kadi sutradara atau penulis skenario drama korea ini yang bakal aku lakuin
1. Bikin cerita religius yang relaita mengajarkan kebaikan
2. Bakal aku sisipin kata2 alquran tentang kebaikan
3. Bakal dihapus adegan nangis2 yg sukses bikin baper itu
4. Ada pemain yg pakek logat batak walaupun dia asli orang korea.
5. kalo lagi klimaks nih masalahnya bakal aku bkinin bahwa solusi yerbaik dari semua masalah ialah kembali kepada jalan kebenaran shirotol mustaqim!
6. Adegan ciuman atau adegan romantis bakal aku skip kalo yg nonton takut bkin baper kayak gua!
jadi disetiap adegannmau kissing2 aku bakal kasih pertanyaan terlebih dahulu buat pemirsa yang nonton apakah dia jomlo atau tidak, Jika tidak silakan dilanjutkan nonton adegan ciumannya mamu jika iya, akan aku gnti adegan ciuman tadi dengan adegan yang tentu saja ada korelasinya dengan ide cerita #JomloBaik
7. Setiap hidup itu pasti ada maslah, pasti ad jalan keluarnya. Kalo ada masalah uay tinggal perbanyak berdoa sama Pencipta bukan malah berasa jadi manusia paling pesakitan mangis terus terus mangis berharap mukjizat itu disebabkan oleh tangisan ygvbamyak tanpa berusaha.
8. Itu aja.
Sekian dan terima dinikahin.

Selasa, 10 Januari 2017

Nyicip Kelas Bisnisnya NAM Air

"Bang, di excutive lounge bisa makan gratis kan ya? putri katrok ini deh, udah keburu ambil makanan  -_____-"
***

Begitulah sepenggal chat antara aku dengan salah seorang teman kantor. Keliatan katrok banget emang, tapi yaudahlahya, bukan putri namanya kalo nggak katrok sama hal-hal baru yang dialaminya. Hm... sesuai judul diatas,begini ceritanya :

4 Hari ini aku pulang ke Medan. ke rumah yang sedang aku rindukan. Nanggung sih pulangnya emang bentaran doang berangkat Jumat, 6 Januari dan balik ke Batam lagi Hari ini, 10 Januari. 
Aku cuma ambil izin potong cuti dua hari aja, banyak yang bilang nanggung banget, Tapi. Yaudahlahya. hehehe~

Alhasil, kamis sebelumnya tanggal 6 januari aku beli tiket pulang medan batam lewat traveloka, harganya standar kayak tiket sebelum-belumnya. Nah aku belum beli tiket balik Medan Batamnya. karena memang ada niat pengin meliburkan diri dengan sengaja di hari Seninnya, atau minta izin tidak masuk satu hari. Karena kebetulan kepulangan kali ini aku bareng dua teman kantor lainnya untuk menghadiri pernikahan salah satu teman kantor di Medan. Teman satu angkatan gueh di Bank Plat Merah dan satu Kantor sama gueh.
Awalnya aku beli tiket pulang sama Wak Wolfrint. Panggil saja begitu, jadwal tiket pulang Senin, 9Januari Nam Air 14.35 wib. Dannnn isengnya aku waktu mau minta tandatangan Kepala Cabang form ketidakhadiran satu hari tersebut, sekretaris kantor ngasih ide  "Kok gak izin dua hari aja,Put? kan nanggung kalo cuma sehari, kan putri sekalian mewakili kantor dinikahan akbar?" Aku mikir ada benarnya jugak ya. "Gapapa itu kak?" 
"Gapapa" Jawabnya
"Tapi kakak yang minta tanda tangan ya?" aku memohon.

Oke! aku harap-harap cemas takut gak disetujuin. Namun singkat cerita disetujuin lalLa yeyeyelalalalayeyeye~

Dan aku iseng cek tiket pulang hari Selasanya, masih ada citylink 700ribuan, beda banget dengan tiket Nam Air yg udah kebeli bisa tembus sejuta lebih enam puluh. Jumat itu juga aku tanyak sama Wak Wolfrint buat ganti tiket jadi citylink di hari selasa. katanya bisa tapi tiket sebelumnya di refund. OK DEAL ! aku tinggal tunggu sms kode booking aja kalo gitu. 

Dan, intuisi itu tidak bisa dihindari memang. Aku pantau perkembangan tiket pulang, dan perasaan gak enak itu muncul di hari minggu. Agak bimbang kenapa blm dpat kode booking, tapi sempet cuek aja, karena yang ngurus Wak Wolfrint. Duh kalian harus kenalan sama dia. Paling Ketje setiap ngerjain apapun. Minggu malamnya Wak wolfrint telpon soal tiket, alasan kenapa kode booking belum aku terima. Yaudahlaya, 

Sampai akhirnya Senin Pagi Wak Wolfrint telpon, perasaanku makin gak enak, tapi senengnya juga sih ada yang nelpon,walaupun itu Wak Wolfrint, soalnya hape jarang ada yang nelpon. #singlebaper.
Ealah bener aja, proses refundnya lama dari travelnya Wak Wolfrint, huft. kukecewa, jadinya beli balik beli Tiket Nam Air di jam yang sama dengan harga baru lumayan jugaaaaa 2kali lipat dari tiket citylink. Tapi ya mau gimana, sempat sharing sama Wak Wolfrint balik hari rabu besok jam 7 pagi. Duh. . . malaslah~

Yaudah, jadinya aku berangkat dari rumah Jam 12, sampai bandara Kualanamu jam 1, langsung check in daaaan  aku no feeling sih kalo ternyata tiketnya itu kelas bisnis punya.

Mas-Mas Check in : "Mbak, ini tiketnya Kelas Bisnis, ini boarding pass pesawatnya dan yang ini boarding pass masik Excutive Lounge ya, Mbak. untuk tempatnya nanti bisa tanya Mas yang ada di bawah"
Aku : *pasang mukak innocent*

Lalu aku ngabari salah seorang teman kantor, bilang kalo aku dapat kelas bisnis. jujur aja ada senangnya, ada ragunya ada bloonnya. 

Sebagai Karyawan Bank Plat Merah, Dalam setahun aku jarang pergi pendidikan ke Jakarta yang dibiayain kantor. Karena standar perjalanan dinas pakai garuda, ya alhasil aku jarang banget naik garuda, bisa diitung pakek sebelah tangan aja. Selebihnya kegiatan berpesawat ya kalau balik ke medan. Dalam setahun bisa 10 kali bolak balik pp alias 5 kali pulang ke medan, dan sebagai karyawan lugu polos dan jabatan setara staff penugasan khusus alias senior staff alias pegawai belum jadi manajemen tentu tiap kali beli tiket ya carinya yang paling murah dongya. *keseringan lion*

Pernah tahun lalu, Dapat kesempatan pendidikan di Medan, aku dapat Kelas Bisnisnya Citylink, Tapi itu gak berarti apa-apa banget, kelebihannya cuma duduk didepan, dan tetap 3 seat dan jarak tempat duduk yang agak longgar, fasilitas lainnya gak dapat. Nah kali ini bedaaa, meheheh~

Waktu mau ke Gate, aku tanya sama Mas-Mas yang dipintu Gate itu, 
"Mas, excutive loungenya Nam Air ada?"
"Nggak ada, Mba. Masih yang dibawah aja gabung Excutive Lounge, bisa pakai kartu kredit"

yaudah, aku beraniin diri aja ke Excutive Lounge, waktu disenyumin sama Mbak Resepsionisnya aku ragu nyodorin Boarding Pass yang ada tulisan lounge dari Mas-Mas Check In sebelumnya.
Karena si Mbak senyum, aku jadi plong, yaudah aku ambil tempat duduk. 

Kesan pertama aku: PANAS
bener deh. Gak ada ACnya, cuma tempat duduknya sofa terus ada meja kecil dan colokan pribadi. Malu foto karena takut keliatan katrok, terus aku mengamati keadaan sekitar, pengunjung yang lain pada ngambil makanan yang memang disediain kayak makanan hotel gitu, aku sampek gugling cari blog2 tentang pengalaman orang-orang di lounge gini, terus aku chat sama salah seorang teman, ngabarin kalo aku dapat kelas bisnis trus kira-kira begini chatnya:

"Bang, putri dapat kelas bisnis nih, di lounge dapat makan gratis kan ya?"
"Gratis, kabin diangkatin, full service kok, kalo batik sih gitu, Put"
"benaran gratis kan? putri udah ambil makan ini, tadi ngeliat yang lain pada ambil makan soalnya hahaha."
"Wahahaha, jangan nampak kali katroknya, nanti kalo keluar dan ternyata disuruh bayar sama resepsionis jawab aja begini 'Loh,Mbak biasanya saya naik business class gakpernah bayar loh'".

Yaudah aku pede aja kan, Dan aku bakalan jawab gitu kalo ternyata bayar, eh tapi pas panggilan boarding, aku keluar excutive lounge dan menatap tajam mata mbak mbak resepsionisnya sambil senyum berharap gak disuruh berhenti dan bayar makanan, eh beneran lolos! gak bayar hahahahaaa~

Pas boarding terakhir kalinya, aku ngeliat Pegawai boardingnya bilang gini ke orang didepan aku, "Mas, boarding loungenya gak digunain ya?"
Duh aku bersyukur ternyata aku katrok tidak sendirian. heheh~

Nah, Nam Air ini kan sriwijaya group yak, dan aku mikirnya paling seatnya kayak Citylink waktu kemaren gitu, gak berarti apa-apa, eh ternyata kagak, khusus bisnis, seatnya cuma dua, tempat duduk lebih gedeeeeeek dan dapat bantal. Maklum ya, gak kepikiran dipoto -___-

Aku dapat seat 2E, dan ternyata Mas-Mas yang duduk di 2F dekat jendela mau tukeran, mehehe~, Mas-masnya baik deh, makasih yaaaaaaaa~

Aku kira bakal dapat pelayanan seperti garuda yang kelas ekonomi, paling-paling lebih banyak ditanyain atau ditawarin belanjaan, ternyata eh ternyata saat masih nunggu penumpang yang lain masuk, yang kelas bisnis yang cuma ada 8 seat dapat welcome drink, hmm, rasanya itu kayak minuman asem jawa gitu deh, trus abis itu dapat toilet khusus kelas bisnis, voilaaaa awalnya aku niat mau masuk toiletnya, apasih bedanya toilet kelas bisnis sama kelas ekonomi? tapi kelupaan, karena kekenyangan gaes~

Setelah lepas landas, Pramugarinya datang buat nawarin makanan dan minuman, wah ternyata dapat makan hahahaha, padahal di excutive lounge aku udah makan, tapi karena lumayan dapat fasilitas beginian dan jarang dapat fasilitas beginian dan lagian kan aku bayar lebih buat dapat beginian walaupun awalnya gak sadar, yaudah aku minta makan lagi hehehe~ 

Yaudah dapat makanan nasi ayam, sama puding pandan dan jus jeruk, mayanlah mirip2 kelas ekonominya garuda kok. walaupun gak ada monitor buat nontonnya.hehehe, fasilitas lain paling mbak mbak pramugarinya lebih ramah sama sering nawarin "Tambah minumnya,Mbak?"
"Ada yang bisa dibantu lagi?" Tadinya minta majalah karena bosan tapi majalahnya gak ada,terus
Mau jawab ada sih,Mbak tolong carikan punggung tulang rusuk saya, sudah mau dua puluh empat tahun ini, perlu sandaran. Tapi takut Mbak Mbaknya malah baper.
Sekian ya icip icip kelas bisnisnya Nam Air, waktu turun juga gak ada yang beda sama sekali, Sekian dan terima dinikahin. 
Assalamualaikummmmmmm
 
blogger template by arcane palette